Sabtu, 21 September 2019

Gubernur Dondokambey Resmi Lantik Wagub Kandouw Sebagai Komda Lansia Sulut

manadoterkini.com, SULUT - Gubernur Sulawesi Utara (Sulut) Olly Dondokambey resmi melantik Wakil Gubernur Sulut Steven Kandouw sebagai Ketua Komisariat Daerah (Komda) Lanjut Usia (Lansia) Provinsi Sulut periode 2016 – 2021, di halaman Kantor Bupati Minahasa Utara (Minut), Rabu (27/07/2016).

wagub sulutPelantikan yang dirangkaikan peringatan Hari Lanjut Usia Nasional tahun 2016 tersebut, disaksikan ribuan lansia yang datang dari Kabupaten/Kota se-Sulut.

Dalam sambutan Gubernur mengatakan, isu meningkatnya penduduk Lansia telah mendunia. Proyeksi penduduk dunia menurut PBB menunjukan bahwa dalam periode tahun 2005-2025, penduduk Lansia dunia akan mencapai 77.37 persen, sedangkan peningkatan usia produktif hanya mencapai 20.95 persen.

wagub sulutSementara Indonesia sendiri berada dalam situasi seperti itu. Pertumbuhan penduduk Lansia di Indonesia meningkat seiring dengan meningkatnya angka usia harapan hidup penduduk. Pada tahun 1970 jumlah penduduk Lansia 5,3 juta jiwa (4.48%), dan tahun 2010 sudah mencapai 18,04 juta jiwa atau (9,6%) dari total penduduk.

“Artinya selama Empat dekade terjadi peningkatan Empat kali lipat jumlah penduduk Lansia. Pada tahun 2014 menurut data Susenas Lansia di Indonesia mencapai 20.25 juta jiwa,” terang Gubernur.

wagub sulutGubernur juga mengatakan, WHO memproyeksikan penduduk Lansia Indonesia pada tahun 2020 adalah 11.34% atau 28.8 Juta orang. Disisi lain jumlah penduduk usia dibawah lima tahun (Balita) hanya 6.9% dengan konsekwensi meningkatnya kebutuhan pelayanan dan perlindungan sosial Lansia.

“Namun demikian pemerintah Indonesia memiliki komitmen terhadap peningkatan kesejahteraan sosial Lansia. Hal ini tercermin dengan adanya peraturan perundang-undangan penanganan Lansia. Dimana peraturan tersebut adalah UU No. 13 Tahun 1998 tentang peningkatan kesejahteraan sosial Lansia, Permendagri No.52 Tahun 2004 tejntang komisi nasional Lansia, agar sesuai dengan kebutuhan lansia, “jelasnya.

Karena itu, Gubernur mengajak segenap warga masyarakat Sulut agar terus berupaya sekuat tenaga memberikan peluang kepada Lansia untuk tetap sehat dan aktif dalam pembangunan dan memperoleh perlindungan sosial dihari tuanya.

wagub sulutSementara Kadis Sosial Sulut dr Lisye G Punuh MKes menyebutkan kegiatan ini bertujuan untuk terwujudnya dan meningkatnya kesadaran para Lansia, keluarga dan masyarakat akan arti pentingnya makna kehidupan berbangsa dan bernegara melalui berbagai kegiatan terpadu antara masyarakat, pemerintah dan dunia usaha dalam rangka meningkatkan kualitas kesejahteraan Lansia.

Sedangkan Tema yang diangkat menurut mantan Kadis Kesehatan Sulut ini mengatakan, bersama Lansia, dari Lansia untuk Lansia. dimana sub tema yang diambil yakni Lansia berperan dalam peningkatan pembangunan kesejahteraan sosial.

Peserta yang hadir berjumlah 1.500 orang yang berasal dari 15 kabupaten/kota se-Sulut. Sedangkan rangkaian kegiatan Punuh menyebutkan, meliputi Bakti Sosial pemeriksaan dan pengobatan gratis bagi Lansia, lomba Idol dan lomba busana Lansia serta pemberian bantuan sosial dan hiburan seperti Kabasaran, Maengket, Masamper, Katrili dan Paduan Suara Lansia.

wagub sulutDiketahui Pengurus Komda Lansia 2016-2021 antara lain yakni Ketua Pelaksana Kadis Sosial dr Lisye G Punuh MKes, Wakil Ketua I Kadis Kesehatan dr Jemmy Lampus MARS, Wakil Ketua II Kepala Bappeda Ir Roy O Roring MSi, Sekretaris I Drs FJ Winerungan MS, Sekretaris II Karo Kesra dr Bahagia Mokoagouw. Pengurus ini dilengkapi 3 koordinator bidang serta 18 Anggota di antaranya Kadis Diknas Asiano G Kawatu MSi, Kadis PU Ir J Kenap MSi, dan Karo Pemerintahan dan Humas DR Jemmy Kumendong MSi. Turut hadir Wakil Ketua TP-PKK Sulut dr Kartika Devi Kandouw Tanos MARS, Unsur Forkompinda Sulut, Bupati Minut Vonnie Panambunan, Wakil Bupati Minut, serta Pejabat Teras Pemprov Sulut dan Pemkab Minut.(alfa/advetorial)

Tags: , ,

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*
*