Didampingi Ketua TP PKK, ROR Ikuti Rakor Dengan Menko Polhukam dan Mendagri

Minahasamanadoterkink.com, MINAHASA – Bupati Minahasa Dr Ir Royke Octavian Roring (ROR) didampingi Ketua TP-PKK Minahasa Dra Fenny Roring Lumanauw mengikuti Rapat Koordinasi (Rakor) Efektivitas dan Pengendalian Covid-19, pada Kamis (27/08/20).

Rakor secara virtual yang diselenggarakan Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri) tersebut, dipimpin Menteri Koordinator Politik, Hukum, dan Keamanan (Polhukam), Mahfud MD dan Mendagri Tito Karnavian.
Rakor kali ini dimaksudkan untuk membahas mengenai langkah-langkah pemulihan ekonomi dan kesiapan adaptasi kebiasaan baru di tengah Pandemi Covid-19.

Mengawali Rakor, Menko Polhukam, Mafhud MD memaparkan hal-hal yang harus dipersiapkan Pemerintah Daerah (Pemda) dalam menghadapi Adaptasi Kebiasaan Baru (AKB) dimasa pandemi. “Kita tidak bisa memprediksi kapan Covid-19 ini berakhir. Jika kita tidak siap, maka masalah-masalah sosial pasti akan timbul,” kata Mahfud.

Sejumlah negara melaporkan adanya penurunan ekonomi, bahkan sebagian mengalami resesi akibat Pandemi Covid-19. Resesi dianggap sebagai bagian yang tak terhindarkan dari siklus perekonomian suatu negara.

Selanjutnya, Mendagri Tito Karnavian mengatakan penekanan untuk penanganan Covid-19 oleh Presiden, Joko Widodo kepada kepala daerah agar bersungguh-sungguh memberi kontribusi untuk mengendalikan daerahnya masing-masing terutama untuk pelaksanaan langkah 3M. Yakni memakai masker, mencuci tangan dengan sabun, dan menjaga jarak untuk masyarakat. Serta 3T (Testing, Tracing, dan Treatment) untuk pemerintah.

Sementara itu Bupati Royke Roring menyatakan, Pemkab Minahasa sudah mengeluarkan Perbup Nomor 34 Tahun 2020 mengenai Penerapan Disiplin dan Penegakan Hukum Protokol Kesehatan sebagai Upaya Pencegahan dan Pengendalian Corona Virus Disease 2019. Perbup ini sedang disosialisasikan kepada masyarakat sehingga mendapat perhatian penuh.

“Selain itu upaya survailans terus dilakukan terkait gerakan 3T dengan melakukan rapid dan swab test secara luas kepada masyarakat,” jelas Bupati Roring.

Sebab menurutnya, jika ternyata ada yang positif maka lebih cepat diketahui. “Maka lebih cepat penanganannya dan tanpa mendahului kehendak Tuhan, kemungkinan untuk sembuh lebih besar,” jelasnya.

Hadir sebagai narasumber diantaranya Kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) Doni Monardo, Wakil Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), Alexander Marwata, Wakil Ketua Badan Pemeriksa Keuangan (BPK), Bahrullah Akbar, Kepala Lembaga Kebijakan Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah (LKPP), Roni Dwi Susanto, Ketua Komisi Pemilihan Umum (KPU), Arief Budiman, Direktur Jenderal Perimbangan Keuangan Kementerian Keuangan, Astera Primanto Bhakti, Jaksa Agung Muda Perdata dan Tata Usaha Negara (Jamdatun) Kejaksaan Agung (Kejagung), Ferry Wibisono. (fis)

Mendagri Menko Polhukam ROR

Posting Terkait

Tinggalkan pesan