Senin, 19 Agustus 2019

DeWo: Ada Yang Ingin Menjebak dan Menjatuhkan Kewibawaan Bupati Minut

manadomanadoterkini.com, AIRMADIDI – Politisi Partai Golkar (PG) Minut Drs Denny Wowiling, yang akrab disapa DeWo, mengkritisi hasil rolling jabatan terkait dengan dibentuknya Organisasi Perangkat Daerah (OPD) baru, yang dinilainya tidak mempertimbangkan pola karir dari pejabat dengan evaluasi kinerja. Dan atas hasil rolling tersebut DeWo menyebutkan ada oknum-oknum yang ingin menjebak serta menjatuhkan kewibawaan Bupati Minut Vonnie Anneke Panambunan (VAP).

“Sistem informasi kepegawaian yang berbasis kompetensi, serta norma standar penilaian kepegawaian itu kabur. Badan Pertimbangan Jabatan dan Kepangkatan (Baperjakat) pun disebut tidak profesional karena hasil rolling tidak mempertimbangkan pola karir dari pejabat, demikian pula dengan evaluasi kinerja, baik pemberian punishment (hukuman) dan reward (penghargaan) tidak kelihatan. Sangat disayangkan, pelaksanaan pelantikan baru-baru ini, secara fungsional dan akademik tidak linier,” ujar Wakil Ketua DPRD ini, yang juga adalah Ketua Ikatan Pendiri Minahasa Utara (IPMU), ketika mengkritisi rolling jabatan terhadap 603 pejabat Pemkab Minut yang digelar, Jumat (30/12/2016) malam lalu.

Lebih lanjut, DeWo mengambil contoh di DPRD, dimana Kabag Hukum dan Perundang-undangan dari akademiknya sarjana ekonomi? Para kepala sub bagian (Kasubag) tidak ada yang berbasis hukum. Sedangkan menuruntnya, ada fungsi legislasi di DPRD yang mutu telaan akademik secara hukum pada perpektif hukum itu sendiri, dan bagaimana akan memberi telaan hukum kalau latar belakang pendidikan sarjana ekonomi.

“Untuk penempatan jabatan, harusnya Baperjakat mengacuh pada aturan, seperti Peraturan Pemerintah Nomor 100 Tahun 2000 tentang Pengangkatan Pegawai Negeri Sipil Dalam Jabatan Struktural, dan Undang Undang Nomor 5 Tahun 2014 tentang Aparatur Sipil Negara. Hasil rolling kemarin, ada lompatan eselonisasi, dari eselon III b langsung ke II a. Ada yang tidak ikut Diklat PIM (Pendidikan dan Pelatihan Kepemimpinan, red) tapi dapat posisi strategis. Ini merupakan bobolnya pengangkatan baru-baru ini. Kenapa? Karena Baperjakat tidak melaksanakan sesuai mekanisme. Asumsi saya, mereka lolos lewat jalan tikus, rekruitmen tidak sebagaimana mestinya!,” kata DeWo, Selasa (3/1/2017).

Ditegaskan DeWo, atas hasil ini, ada oknum-oknum yang ingin menjebak serta menjatuhkan kewibawaan Bupati Minut Vonnie Anneke Panambunan (VAP). Ini kewajiban, bagaimana pembinaan kepegawaian dalam bentuk kinerja.
“Kalau terjadi lompatan eselon, ada apa ini? Apakah prestasi, ide gagasan, atau pengabdiannya luar biasa? Ada apa dibalik itu? Berarti ada kekuatan di luar normatif yang memaksakan akan terjadi lompatan seperti itu,” tegasnya.

Menurutnya lagi, Bupati VAP dalam mengelolah managemen secara global harus didukung dengan staf yang betul-betul membantu. Bukan justru mengakomodir kepentingan pribadi maupun kelompok tertentu. Ia pun meminta Bupati VAP untuk waspada dan segera mengevaluasi Baperjakat yang bukan merupakan produk kepemimpinan VAP.

“Ada aktor-aktor yang membuat kredibilitas, wibawa bupati menjadi turun. Ada semacam kegiatan terstruktur, sistematis dan masif untuk melemahkan kepemimpinan bupati. Ini bisa terjadi karena Baperjakat yang sekarang bukan produk Bupati VAP. Bupati harus mengevaluasi kinerja Baperjakat. Saya pikir, Baperjakat ini sudah lebih dari 3 tahun, sehingga bupati harus evaluasi dan diberi SK (Surat Keputusan) baru dalam rangka sinergitas dan menjadi produk VAP, bukan produk lain,” tegasnya.

Kritikannya kali ini, menurut DeWo, sebagai rasa kecintaan terhadap bupati Vonnie Anneke Panambunan agar bupati tidak jatuh akibat ulah orang-orang yang dapat menjebak bupati dalam regulasi.
“Orang-orang yang tidak mendukung VAP, mereka yang menikmati sarana dan kelimpahan rezeki. Justru yang mendukung VAP, mereka sekarang yang mulai tersingkirkan. Saya tidak akan mengintervensi, karena itu hak bupati. Namun sebagai Wakil Ketua DPRD Minut, saya ingin memberi masukan. Kalau tidak ada orang yang memberi masukan, bupati bisa salah jalan. Ini prinsip strategis, karena ini menyalahi aturan. Dan sebagai Ketua IPMU, saya punya tanggungjawab historis dan emosional, saya perlu mengingatkan bupati. Bupati harus tegas terhadap mereka yang menyusup, penampilan seperti malaikat tapi isinya hanya ingin menghancurkan kepemimpinan bupati. Bupati silahkan menginvestigasi siapa yang terlibat di dalamnya. Kalau tidak, ini akan terjadi lagi pada rolling selanjutnya,” tegas Dewo yang kembali meminta Bupati VAP agar dapat mempertimbangkan kembali untuk menempatkan orang sesuai dengan fungsional dan akademik.(Pow)

Tags: , , ,

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*
*