Minggu, 22 September 2019

Terima Penghargaan Komnas HAM, Manado Mampu Wujudkan Toleransi Umat Beragama

LIPUTAN KHUSUS

Diundang Komnas HAM, GSVL Presentasikan Model Kerukunan Beragama di Manado

KERUKUNAN antar umat beragama di Kota Manado mendapat perhatian pemerintah pusat. Tak heran model kerukunan tersebut dijadikan contoh Nasional.

manadoBuktinya, Walikota Manado DR Ir G.S Vicky Lumentut SH MSi DEA diundang secara khusus untuk mempresentasikan keberhasilan Kota Manado dalam menjaga toleransi antar pemeluk agama, dalam acara Kongres Nasional Kebebasan Beragama dan Berkeyakinan, yang dilaksanakan Komisi Nasional Hak Asasi Manusia (Komnas-HAM) Republik Indonesia di Balai Kartini Jakarta, Kamis (16/03).

Dalam Kongres yang mengangkat tema ‘Memperteguh Toleransi dan Komitmen Negara dalam Melindungi Hak atas Kebebasan Beragama dan Berkeyakinan di Indonesia’ itu, Ketua Komnas-HAM RI DR M Imdadun Rahmat mengatakan tahun 2016 Komnas-HAM banyak menerima laporan pengaduan seputar pembatasan atau pelarangan serta pengrusakan tempat ibadah.

manado“Hingga saat ini, Komnas HAM menerima laporan seputar pembatasan atau pelarangan dan pengrusakan tempat ibadah menjadi kasus yang paling banyak diadukan pada tahun 2016 yakni 44 pengaduan. Dan 12 pengaduan seputar ancaman atau intimidasi terhadap kelompok keagamaan,” jelas Imdatun.

Sementara Walikota GSVL, saat diberikan kesempatan mempresentasikan model kerukunan umat beragama di Kota Manado mengatakan, terjaganya toleransi kehidupan beragama di Kota Manado tidak terlepas dari peran tokoh agama dan masyarakat. Apalagi, di Manado telah ada wadah Badan Kerja Sama Antar Umat Beragama (BKSAUA) dan Forum Kerukunan Umat Beragama (FKUB).

manado“Kerukunan antar umat beragama di Kota Manado bisa dijaga dengan baik tidak hanya peran pemerintah, tetapi juga peran para rohaniawan atau tokoh agama serta wadah kerukunan umat beragama yang ada yakni BKSAUA dan FKUB. Karena dalam berbagai kesempatan saya selalu katakan ada tiga pilar dalam membangun Kota Manado, yaitu pemerintah, rohaniawan dan pers,” ujar Walikota GSVL.

Terkait adanya laporan pelarangan pembangunan tempat ibadah di Kelurahan Paniki Bawah yang masuk ke Komnas-HAM, Walikota GSVL menyatakan hal itu telah diselesaikan saat Ketua Komnas HAM datang ke Manado, ternyata hanya terjadi mis-komunikasi saja. Demikian juga dengan persoalan pembangunan Masjid Al-Khairiyah di lahan eks Kampung Texas.

kOMNAS HAMHingga kini, tidak ada gejolak yang terjadi. Apalagi, Pemerintah Kota Manado didukung Pemerintah Provinsi (Pemprov) Sulawesi Utara (Sulut) telah merencanakan untuk membangun Taman Religi tanpa membongkar masjid yang ada, karena akan dibangun juga rumah-rumah ibadah lainnya yakni seperti gereja, pura, vihara.

“Persoalan gesekan antar umat beragama terkait pembangunan tempat ibadah terjadi karena adanya mis-komunikasi, dan lebih mengarah berbau politis karena menjelang Pilkada Kota Manado lalu. Namun, setelah dilakukan dialog dengan BKSAUA dan FKUB, persoalan itu dapat diselesaikan. Karena rasa memiliki sebagai orang Manado sangat besar,” tukas Walikota GSVL, seraya menambahkan pemerintah dan masyarakat Kota Manado sangat terbuka dengan orang yang datang dari luar. Bahkan, mereka tidak lagi disebut warga pendatang tetapi warga Kota Manado.

kOMNAS HAM“Di Manado tidak ada yang namanya orang Jawa, orang Makassar, orang Papua atau orang Batak dan lain sebagainya. Yang ada adalah orang Manado yang berasal dari Jawa atau orang Manado yang berasal dari Makassar, orang Manado berasal dari Papua dan seterusnya,” beber mantan Ketua Asosiasi Pemerintah Kota Seluruh Indonesia (APEKSI) itu disambut aplaus peserta Kongres yang ada.

Tampak hadir dalam Kongres tersebut Menteri Agama RI Drs Lukman Hakim Saifuddin, Kepala Kepolisian Republik Indonesia (Kapolri) Jenderal Pol Drs Tito Karnavian, Walikota Bandung Ridwan Kamil, Walikota Bogor Bima Arya, serta undangan lainnya. Diakhir acara, Komnas HAM- RI menyerahkan apresiasi berupa penghargaan kepada tiga kepala daerah masing-masing Walikota Manado G.S Vicky Lumentut, Walikota Bandung Ridwal Kamil dan Walikota Bekasi Rahmad Effendi atas kerukunan antar umat beragama yang patut di contohi di seluruh Indonesia.(***)

Terima Penghargaan Komnas HAM-RI,

GSVL : Warga Bisa Hidup Rukun dan Damai, Itu Yang Terpenting

MENURUT Walikota GSVL penghargaan atas peran dan komitmen yang tinggi dalam melindungi dan menjamin Hak atas Kebebasan Beragama dan Berkeyakinan yang diberikan Komnas-HAM akan menjadi pemicu semangat untuk menjadikan Manado lebih baik lagi kedepan.MANADO

Namun, yang utama adalah komitmen pemerintah dan masyarakat dalam meningkatkan toleransi umat beragama yang telah berjalan dengan baik selama ini.

“Kita bukan hanya ingin mencari penghargaan, tapi puji syukur bisa diberi kepercayaan dan apresiasi dari Komnas HAM-RI. Tapi yang utama adalah tetap terjaganya situasi aman dan damai di Kota Manado terutama untuk kerukunan antar umat beragama. Karena aman itu mahal, dan damai itu indah, ” ujar Walikota GSVL dengan senyum khasnya.

manadoDirinya juga berterima kasih atas peran rohaniawan yang tergabung dalam wadah Badan Kerja Sama Antar Umat Beragama (BKSAUA) dan Forum Kerukunan Umat Beragama (FKUB) Kota Manado. Disamping partisipasi masyarakat yang ikut membangun kebersamaan di Kota Manado.

“Terima kasih saya kepada seluruh masyarakat Kota Manado serta para rohaniawan yang tergabung dalam wadah BKSAUA dan FKUB yang telah turut membantu pemerintah. Penghargaan dari Komnas-HAM ini akan menjadi motivasi dan semangat bagi kita untuk hidup rukun dan damai di Kota Manado,” tandas Walikota GSVL.

manadoSementara Ketua Komnas-HAM RI DR M Imdadun Rahmat menegaskan, ada lima aspek penilaian sebuah daerah mendapatkan penghargaan. Kelima aspek tersebut yakni aspek pandangan individu perlindungan beragama kepada publik, aspek kepemimpinan yang menggerakkan anak buahnya untuk tidak diskriminatif, aspek Kebijakan yang menghormati kerukunan dan konsistensi, aspek pendorongan hukum untuk mendorong ke ranah hukum jika ada yang bermasalah, dan aspek pemulihan hak korban yang tertimpa masalah.Tahun 2017 ini, selain Kota Manado dua daerah lainnya yaitu Kota Bandung dan Kota Bekasi juga mendapat penghargaan serupa dari Komnas-HAM RI.

Kehidupan yang aman dan damai dengan terjaganya keharmonisan dan kerukunan antar umat beragama di Kota Manado, itu merupakan hal yang terpenting dan bukan sekedar untuk mencari penghargaan atau lain sebagainya.

GSVL manadoHal itu dikatakan Walikota Manado DR Ir G.S Vicky Lumentut SH MSi DEA, saat menerima penghargaan dalam acara Kongres Nasional Hak atas Kebebasan Beragama dan Berkeyakinan yang dilaksanakan Komisi Nasional Hak Asasi Manusia (Komnas-HAM) Republik Indonesia di Balai Kartini Jakarta, Kamis (16/03) kemarin.(***)

Walikota GSVL : Terima Kasih Rohaniawan

KEMAJUAN pembangunan yang terjadi sekarang merupakan kerjasama pemerintah dan seluruh komponen masyarakat termasuk para rohaniawan. Demikian diungkapkan Walikota Manado DR GS Vicky Lumentut SH MSi DEA, dalam acara Tatap Muka Pemerintah bersama Badan Kerja Sama Antar Umat Beragama (BKSAUA), Forum Kerukunan Umat Beragama (FKUB) dan Pimpinan Agama se Kota Manado, di ruang Serbaguna Kantor Walikota Manado, Kamis (23/03).GS Vicky Lumentut

Menurut Walikota GSVL, bukti kerja keras dan kebersamaan para rohaniawan sehingga situasi dan kondisi tetap aman dan terkendali. Baru-baru ini Kota Manado diberikan penghargaan oleh Komisi Nasional Hak Asasi Manusia (Komnas-HAM) Republik Indonesia sebagai kota yang berhasil menjaga sikap toleransi dan kerukunan antar umat beragama.

“Terima kasih saya atas nama Pemerintah Kota (Pemkot) Manado kepada seluruh rohaniawan dan pimpinan umat beragama di Kota Manado yang telah bekerja keras bersama pemerintah mewujudkan suasana yang kondusif dan aman, serta tetap terjaganya hubungan yang harmonis antar pemeluk agama,”ujar Walikota GSVL.

manadoLanjutnya, sikap saling menghormati dan menghargai antar pemeluk agama di Kota Manado adalah kearifan lokal yang terjaga sejak lama. Hal ini ditandai dengan dibentuknya BKSAUA dan disusul FKUB.

“Saya mengajak kepada seluruh rohaniawan dan pimpinan agama, mari kita jadikan Kota Manado sebagai kota yang memberikan kesejukan dan kenyamanan bagi mereka yang datang berwisata ke Kota Manado. Karena saat ini kota kita lagi ramai dikunjungi wisatawan dengan terobosan yang dilakukan Gubernur Sulawesi Utara Pak Olly Dondokambey yang membuka penerbangan langsung ke Manado,”tukas Walikota pilihan rakyat Manado tersebut.

manado

Walikota Manado GS VIcky Lumentut

Tatap muka pemerintah bersama para rohaniawan diakhiri dengan penyerahan insentif yang diawali dengan penyerahan acara simbolis oleh Walikota GSVL. Tampak hadir memdampingi Walikota, Asisten 1 bidang Pemerintahan dan Kesra Micler CS Lakat SH MH, Ketua BKSAUA Kota Manado Pdt Roy EG Lengkong STh, Ketua FKUB Manado Pdt Renata Ticonuwu STh dan Ketua Forum Pembauran Kebangsaan (FPK) Drs Albert Wuysang.(liputankhusus)

Tags: , , ,

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*
*