Walikota Manado ajak masyarakat sukseskan Pilkada Serentak 2020

manado

Pembukaan kegiatan sekaligus arahan Mendagri Tito Karnavian.

PEMERINTAH melalui Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri) secara intens memantau kesiapan daerah melaksanakan Pilkada Serentak 2020. Mendagri Tito Karnavian turun ke beberapa wilayah dalam rangka memastikan persiapan dan pencairan dana hibah untuk penyelenggara pemilu.

Dan kali ini giliran Provinsi Sulawesi Utara (Sulut), dimana Mendagri memimpin rapat koordinasi (rakor) Pilkada Serentak Desember tahun 2020, bertempat di Ruang Mapalus Kantor Gubernur Sulut, Jl 17 Agustus, Kamis (16/07/2020) malam.

Kegiatan tersebut diikuti Walikota Manado DR GS Vicky Lumentut (GSVL), Gubernur Sulawesi Utara (Sulut) Olly Dondokambey, para Walikota/Bupati se-Sulut, Komisioner KPU Sulut, dan Bawaslu Sulut.

manado

Walikota Manado GS Vicky Lumentut saat mendengarkan materi.

Rakor ini dihadiri juga Dirjen Otonomi Daerah Kemendagri Akmal Malik, Dirjen Politik dan Pemerintahan Umum Bahtiar, Dirjen Kependudukan dan Pencatatan Sipil Zudan Arif Fakrulloh, Dirjen Bina Keuangan Daerah Mochamad Ardian, Dirjen Bina Administrasi Kewilayahan Syafrizal.

Walikota GSVL mengajak seluruh elemen masyarakat untuk ikut menyukseskan Pilkada serentak pada 9 Desember 2020 mendatang. “Tahapan sudah mulai jalan, mari kita bantu KPU dan Bawaslu agar demokrasi di kota kita ini berjalan dengan baik,” ujarnya.

Selain itu, karena Pilkada dilaksanakan di tengah pandemi Covid-19 ini, protokol kesehatan harus menjadi salah satu fokus utama.

“Protokol kesehatan harus dilakukan dengan cermat di setiap tahapan, karena itu perlu juga dukungan dan kedisiplinan masyarakat. Mari kita kawal bersama agar Pilkada bisa berjalan dengan baik,” ujar Walikota GSVL.

Mendagri pastikan Pilkada di Sulut berjalan dengan lancar dan aman dari Covid-19

 

manadoSebelumnya, Mendagri Tito memastikan bahwa Pilkada di Sulut berjalan dengan lancar dan aman dari Covid-19. Hal ini dapat dilihat dari realisasi anggaran dari Pemda untuk KPUD dan Bawaslu setempat.

“Dari kesiapan anggaran, saya sangat optimis bahwa Sulut ini sangat baik ya, karena saya sudah keliling 10 provinsi dan saya melihat yang paling hijau ya ini, artinya anggarannya (NPHD) 100 persen itu sudah 5 dari 8 kabupaten,” kata Tito.

Pada kesempatan tersebut, Tito menegaskan kembali tentang keberadaan anggaran dalam seluruh tahapan suskesi kepemimpinan di daerah. Dana hibah Pilkada menjadi pendukung sehingga proses berjalan dengan baik.

manadoJika anggaran bermasalah, tahapan Pilkada pasti tidak berjalan dengan baik. Karena itu, ia meminta kepada Pemda yang belum menyelesaikan tanggung jawab ini, untuk segera diselesaikan.

“Yang lain belum 100 persen tapi sudah mendapatkan komitmen dari kepala daerah untuk nanti secara bertahap, karena memang problema kemampuan fiskal, diantaranya adalah menunggu dana alokasi umum transfer pusat termasuk dana alokasi khusus dari Kemenkeu,” jelas mantan Kapolri ini.

 

Pilkada di tengah pandemi Covid-19 harus mematuhi protokol kesehatan

 

manadoPilkada di tengah pandemi Covid-19, mengharuskan kita untuk mematuhi protokol kesehatan. Baik penyelenggara maupun masyarakat diminta melaksanakan ketentuan terkait protokol kesehatan dari pemerintah.

Ini menjadi kewajiban mencegah penularan Covid-19. Dengan demikian, Pilkada tidak menjadi kluster baru dalam penyebaran Covid-19 di masyarakat.

“Kemudian yang lain ada tambahan dari APBN, khususnya penambahan TPS ya, karena 800 pemilih per TPS diubah menjadi 500, untuk mengurangi terjadinya kerumunan, sehingga berimplikasi pada penambahan anggaran termasuk anggaran perlindungan dari Covid bagi penyelenggara, pemilih, maupun aparat keamanan,” ungkapnya.

manadoTujuh kabupaten dan kota di Provinsi Sulawesi Utara tahun 2020 akan menggelar Pemilihan Kepala Daerah serentak. Tidak hanya itu, pelaksanaan Pilkada juga akan digelar untuk Pemilihan Gubernur dan Wakil Gubernur Sulut.

Tito meminta kepada masyarakat untuk mendukung proses Pilkada. Dukungan masyarakat berupa partisipasi aktif dalam kegiatan sosialisasi maupun mengikuti Pemilihan Kepala Daerah pada bulan Desember mendatang.

“Sekali lagi saya sangat optimis bahwa Pilkada di Sulut bisa berjalan dengan lancar dari sisi anggaran dan sisi kesiapan, sehingga kita memberikan dukungan, masyarakat juga memberikan dukungan. Pilkada menjadi momentum kita untuk menekan kurva pandemi sekaligus juga mendukung ekonomi,” tutupnya.(LIPSUS)

Posting Terkait

Tinggalkan pesan